Masih ditemukan harga minyak goreng Rp20 ribu per liter

Reporterjabar.com, Subang - Ditengah mahalnya minyak goreng, pemerintah sudah mengucurkan subsidi dengan membuat program satu harga yang dimana untuk semua jenis minyak goreng dibanderol Rp14.000 per liter.

Oleh sebab itu, Kapolres Subang AKBP Sumarni, bersama Kapolsek Pamanukan dan menggandeng DKUPP bidang perdagangan untuk mengecek harga sembako khususnya minyak goreng di pasar Inpres Pamanukan, Selasa (25/1/2022).

Kapolres mengungkapkan bahwa harga minyak goreng curah masih diangka Rp20.000. "Hasil pengecekan kami dipasar tradisional harga minyak goreng curah masih diangka Rp20.000 untuk jual ecerannya," ungkapnya

Setelah mengecek ke pedagang sebagai pengecer, mantan Kapolres Sukabumi itu juga menyambangi agen minyak goreng curah. "Kami juga mengecek harga di agen, dan ternyata mereka menjual kepada para pengecer dengan harga Rp18.500," katanya

Selain itu, Kapolres menyambangi minimarket di jalur Pantura untuk melihat stok dan harga minyak goreng. "Selain pasar tradisional, kami juga mengecek ke minimarket yang ada di jalur pantura, ternyata minyak sudah sesuai subsidi, yaitu dengan harga Rp14.000, dan mungkin karena stok nya terbatas dan masyarakat berbondong-bondong membelinya, jadi untuk sekarang stok nya sudah habis," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Perdagangan DKUPP Kabupaten Subang Lita Pelitiani mengatakan, begitu dapat berita penurunan harga minyak goreng per 19 Januari 2022, langsung survei ke pasar. "Memang dikasih waktu untuk pasar tradisional satu minggu untuk menurunkan harga. Untuk toko modern yang masuk dalam Aprindo, mereka sudah menurunkan harga minyak goreng jadi Rp14 ribu per liter," ucap Lita.

Lita juga mengatakan bahwa pihaknya sudah keliling pasar modern untuk mengecek, dan memang harganya sudah Rp14 ribu per liter. "Stok terbatas karena memang dibatasi penjualannya. Untuk di Tokma, stok ada, hanya dikeluarkannya diatur oleh mereka," pungkasnya. (Rilis Polres)

Disclaimer

Opini menjadi tanggungjawab penuh penulis. Hak Jawab atas Artikel/Berita diberikan sesuai dengan ketentuan UU No. 40 tahun 1999 tentang Pers