Anton Charliyan Turun Gunung Kerahkan Relawan di 27 Kabupaten/Kota di Jabar Bentuk Posko Siaga Covid-19


BANDUNG - Sebagaimana kita saksikan bersama bahwa beberapa hari lalu yakni  pada Hari Senin tgl 12 juli 2021 telah digelar rapat virtual dengan Thema “Perang Total Relawan Bersatu Melawan Covid-19” yang dihadiri para tokoh berbagai profesi se Indonesia seperti aktivis atau pegiat sosial kemanusiaan, anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)/politisi, purnawirawan TNI/Polri, akademisi, dokter, pengusaha, wartawan, seniman, dan artis.

Selain Duta Besar (Dubes) RI untuk Ukraina Yuddy Chrisnandi dan pegiat social Kris Budihardjo, acara itu antara lain dihadiri politisi jend Pol Purn Dai Bachtiar, KH Maman Imanul Haq, Ayep zaki, mantan Kapolda Jabar Irjen Pol (Purn) Dr H Anton Charliyan, MPKN, mantan Kepala Badan SAR Nasional yang juga pernah menjadi Kasum TNI Marsekal Madya TNI (Purn) Daryatmo, wartawan senior Aat Surya Safaat, dan artis Ayu Azhari, Paramitha Rushady. Juga tampak hadir Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri (Dirjen Dukcapil Kemendagri) Zudan Arif Fakrulloh.

Pada rapat tersebut dibentuk pula “Relawan Bersatu Melawan Covid-19” yang digagas pegiat sosial Kris Budihardjo tersebut mendapat apresiasi dan dukungan dari peserta rapat virtual. Sebab, pembentukan “Relawan Bersatu Melawan Covid-19” ini merupakan sebuah gerakan kemanusiaan terlebih saat ini semakin banyak korban meninggal akibat pandemi, sementara rumah sakit penuh sesak oleh pasien Covid-19.

Salah seorang peserta rapat virtual yang mengapresiasi dan mendukung pembentukan “Relawan Bersatu Melawan COVID-19” adalah Irjen Pol (Purn) Dr H Anton Charliyan, MPKN yang selama ini konsisten melakukan kegiatan atau gerakan melawan pandemi Covid 19, khususnya di wilayah Jawa Barat.

“Ya, tentunya saya sangat mengapresiasi dan mendukung pembentukan “Relawan Bersatu Melawan COVID-19” sebagai gerakan kemanusiaan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Apalagi saat ini semakin banyak korban meninggal akibat pandemi Covid 19, sementara rumah sakit penuh sesak oleh pasien Covid-19. Dalam hal ini, tugas kita selaku relawan adalah bersinergi dengan pemerintah dan semua komponen bangsa untuk mengatasi pandemi Covid-19 di Indonesia,” jelas Anton Charliyan.

Karena walau bagaimana pun, lanjut mantan Kadiv Humas Polri ini, bahwa upaya untuk mengatasi pandemi Covid-19 tidak bisa hanya dilaksanakan oleh pemerintah, tetapi harus melibatkan peran masyarakat secara luas. Ada kebersamaan dari seluruh masyarakat terutama para pegiat social. “Saya optimis, kalau “Relawan Bersatu Melawan Covid-19” bias menjembatani kepentingan rakyat dengan pemerintah melalui komunikasi yang efektif serta bersinergi dengan Satgas Covid-19 agar tidak terjadi kegiatan tumpah tindih di lapangan. Sebab, gerakan 

“Relawan Bersatu Melawan Covid-19” dipimpin Pak Kris Budihardjo pegiat sosial yang juga Ketua Umum Rumah Kreasi Indonesia Hebat (RKIH). Pengalaman kepemimpinan dan manajerial serta kegiatan sosial kemanusiaan beliau sudah teruji, terlebih Ketua Umum RKIH itu dikenal mempunyai jaringan luas,” paparnya.

Dengan adanya kebersamaan para relawan bersama pemerintah serta seluruh masyarakat, lanjut Anton Charliyan, maka Indonesia bisa melawan pandemi Covid-19. 

“Karena itu, saya mengajak kepada seluruh masyarakat maupun para relawan untuk bersatu membantu pemerintah yang sudah berusaha melakukan hal terbaik dalam mengatasi masalah pandemi Covid-19,” ucapnya. 

Sebagai bentuk realisasi dari semua ini Anton Charliyan yang juga ditunjuk sebagai dewan pengarah Nasional sekaligus Dewan Pengarah Khusus Jawa Barat langsung turun gunung membentuk dan mengerahkan para relawan dari berbagai elemen mulai dari Relawan Projo. Pospera.  J2P Jokowi 2 periode, Forum Ormas Jabar. Forum Budaya Sunda Sadunya. Warisan Budaya Nusantara. Mitra Polri. Awak Media.Tokoh Budayawan, Cendikiawan ,

Para pendekar pencak silat , para santri, elemen pesantren dan lainnya, membuat sekretariat di 27 Kabupaten/ Kota sebagai Posko Siaga yang siap bergerak dalam waktu 1X24 jam. Dan alhamdulillah posko-posko tersebut sudah siap semua berikut alamat dan kontak personnya, dan sudah di registrasi dan dilaporkan ke panitia Aksi Covid Nasional.


"Mudah-mudahan bisa membantu Pemerintah semaksimal mungkin dan khususnya mampu meringankan beban masyarakat dalam rangka penangulangan pandemi Covid-19 yang makin meresahkan semua pihak. Bukan janji tapi bukti. Berbakti untuk Negeri Berkarya untuk Bangsa," tutup Anton Charliyan.

Disclaimer

Opini menjadi tanggungjawab penuh penulis. Hak Jawab atas Artikel/Berita diberikan sesuai dengan ketentuan UU No. 40 tahun 1999 tentang Pers