Bupati Subang Ikuti Apel Kesaktian Pancasila secara Virtual

Bupati Subang, H. Ruhimat (Kang Jimat) bersama Jajaran Forkopimda Kabupaten Subang mengikuti kegiatan Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila secara virtual di ruang Segitiga Pendopo Kabupaten Subang, Kamis (1/10/2020).

Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila digelar dari Monumen Pancasila Sakti, Lubang Buaya. Menteri, pimpinan lembaga negara, perwakilan Indonesia di luar negeri hingga kepala daerah di Indonesia wajib mengikuti Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila yang  digelar dari Monumen Pancasila Sakti, Lubang Buaya di kantor masing-masing.

Haji Ruhimat yang didampingi Wakil Bupati Subang, Agus Masykur Rosyadi, Sekretaris Daerah Kabupaten Subang, H. Aminudin, dan seluruh Asda hadir mengikuti seluruh rangkaian upacara yang  disiarkan melalui kanal YouTube Sekretariat Presiden. upacara dilakukan dengan mematuhi protokol kesehatan pencegahan COVID-19. Upacara dikomandoi oleh Kolonel Kal Eri Ahmad Harahap. Adapun Tema Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila Tahun 2020 adalah Indonesia Berlandaskan Pancasila.

Upacara diawali menyanyikan lagu Indonesia Raya. Setelah itu, peserta upacara memberikan hormat kepada Jokowi. Komandan upacara melaporkan kepada Jokowi untuk memulai upacara Hari Kesaktian Pancasila. Acara dilanjutkan dengan mengheningkan cipta untuk para pahlawan. Kemudian pembacaan Teks Pancasila oleh Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. Selanjutnya, pembacaan Naskah UUDNRI Tahun 1945 oleh Ketua DPD RI La Nyalla Mattalitti.

Acara dilanjutkan dengan pembacaan ikrar oleh Ketua DPR RI Puan Maharani. Dan sebagai penutup Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI Muhadjir Effendy membacakan doa.

Berikut ikrar yang dibacakan dan ditandatangi oleh Ketua DPR Puan Maharani:
"Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa, kami yang melakukan upacara ini menyadari sepenuhnya bahwa sejak diproklamasikan kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 pada kenyataannya telah banyak terjadi rongrongan. Baik dari dalam negeri maupun luar negeri terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia. Bahwa rongrongan tersebut dimungkinkan oleh karena kelengahan, kekurangwaspadaan bangsa Indonesia terhadap kegiatan yang berupaya untuk menumbangkan Pancasila sebagai ideologi negara. Bahwa dengan semangat kebersamaan yang dilandasi oleh nilai-nilai luhur ideologi Pancasila, bangsa Indonesia tetap memperkokoh tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia. Maka di hadapan Tuhan Yang Maha Esa, dalam memperingati Hari Kesaktian Pancasila, kami membulatkan tekad untuk tetap mempertahankan dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila sebagai sumber kekuatan, menggalang kebersamaan untuk memperjuangkan, menegakkan kebenaran dan keadilan demi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia."

Posting Komentar

0 Komentar